Wednesday, November 26, 2014

The End at The End

Sikit lagi. Ya, sikit lagi. Untuk yang sikit tu la, aku sedang tunggu. Heh!
Sementara tunggu yang sikit tu, aku isi dengan banyak.


Berbaloi-baloi usaha!!

Malam Anugerah Kinabalu dengan boipren pertama

Boipren seterusnya

Next boipren

Intership di Kementerian Luar Negeri yo!

4 budak universiti bergabung meletop di SILA


Temporary colleague yang sudi hantar

Ni colleague yang sebaya wei

Dua IR'ans dah grad dah hoiiii!

Bff 17 tahun. =3

Masih ada persinggahan yang mungkin banyak mungkin sikit sebelum sampai ke penamat episod yang sikit ni...

Monday, April 28, 2014

Kehilangan Kata-kata

A month..or two..or maybe more.

Sudah sekian lama tidak berasa apa-apa. Bukan feeling less. Bukan. Penat untuk merasa, mungkin? Atau boleh jadi serik untuk merasa. You decice.

I'm a girl with a thousand words. Easily spilled. Tapi itu dulu. Sekarang pun thousand words juga, cuma lebih senang monolog dengan tuhan. Sebab? "Insecurities run deep", quote dari Hlovate. Aku serik dengan perasaan berharap, then hampa semendang. For the same reason, aku lebih suka baring menghadap siling bilik B214 dan membunuh waktu berbanding keluar bergelak ketawa dengan kawan2.

Tesis. Another reason aku rasa macam speechless sebab till now motionless. Atau vice versa? Motionless sebab speechless a.k.a no word to 'play' on paper. Both mungkin. Doa2 kan la...

"Sometimes it is not merely of love, but hope..or in our word, FAITH" -me-

p/s : we could stop the clock but not time. as we could stop thinking but not feeling. and for now, I just could pray for both.

p/s/s : Hlovate...deeply into with his/her magical words. soothing me somehow.

Wednesday, April 2, 2014

Untuk Malam Ini. Detik ini. Tolong.

Setelah sekian lama. Macam batu terhempap ke kepala. Kesian. Baru sekarang mahu sedar diri. Sekarang biarkan aku menghilang. Sebab sudah terlalu lama aku menjaja diri demi secebis kasih. Kalau aku pergi, harap mengerti. Kalau pun tanpa izin, tanpa permisi.

Sudah lama menunduk mengemis perhatian dan jalinan persetiaan. Tiba-tiba jadi malu. Bila belek-belek album lama, macam menelan pasir pun ada. Rupanya aku memang jenis-jenis yang masuk ke dalam gambar dengan muka tembok tidak sedar diri. Sibuk mencurah ke tadahan-tadahan yang aku jumpa di sepanjang perjalanan. Padahal tadahan itu sikapnya hanya menerima, tidak mampu mengatakan tidak.

Allah..sebaik-baik 'title' yang mampu aku terima hanya sebagai hambaMu. Itu pun hanya hamba yang tidak setia. Yang di hatinya selalu berputus asa. Yang di mulutnya selalu mengadu. Yang jika diberi peluang mengeluh, sehabis nafas dia mahu. Tapi hamba inilah yang sering terlintas di jiwanya sejuta rasa riak bangga bila ada yang memuji betapa baiknya dia. Sering juga yakin hingga terkadang angkuh bahawa dia paling memahami, paling menyayangi, paling setia, paling tabah. Menipu pada diri. Kurang cerdiknya aku!

Malam ini aku mahu hilang. Hilang dari dunia ciptaan sendiri. Tidak lama..hanya sedetik untuk kau ingat. Kerana aku muak dengan seorang Siti Asdiah ini. Mengada-ngada. Paling layak dicemuh dengan sikap perasan baiknya. Kalau boleh, baling batu sahaja sampai tidak tersisa sikap-sifat mazmumahnya. Atau tolak gaung sahaja berkali-kali sampai insan ini terbangun dari mimpi-angan-perasaan yang membuatkannya terkebelakang, menjadi habuk di jalanan orang.

Allah, maafkan hambaMu. Malam ini aku rapuh dan membiarkan aku jatuh. Untuk malam ini sahaja, tepat pada detik ini sahaja Ya Allah. Izinkan aku membenci diri..supaya detik kemudian aku mampu gagah untuk bersyukur lagi dengan segala yang aku ada.

p/s : aku benci entri ini. tapi aku lagi benci diri sendiri..kerana terlalu menyayangi diri.
       Mom.. :'(

Tuesday, March 18, 2014

Sempurnaku pabila tidak sempurna

Selalu aku malu melihat siapa sebenarnya aku
Bukan sesiapa dan tiada apa untuk dibangga
Allah jadikan aku begini
Tapi sungguh
Tiap inci diri aku syukuri.

Sikapku jelik
Kasar dan suka mencabar
Wajah tidak seindah bulan di balik awan
Apa lagi secantik bidadari dambaan
Suara parau dan lantang
Terkadang lupa beradaptasi dengan suasana
Gelak ketawa hingga lupa dunia.

Tapi aku juga wanita
Punya sehalus-halus rasa
Tidak perlu dikasari dengan kata-kata
Tidak perlu dibandingkan dengan sesiapa
Usah dijatuhkan keyakinan yang sudah separas tanah
Dan diingatkan betapa kurangnya aku
Dan dicanang seperti tiada yang mahu.

Mungkin kau lupa
Jodoh itu rahsia Allah
Dan aku juga sedang bersedia
Agar aku menjadi yang terbaik untuk pilihanNya
Pilihan yang tidak pernah salah
Pilihan yang menerima aku seadanya
Pilihan yang melihat sempurna pada kurang dan lompang
Pilihan yang aku tahu ada
Tidak di sini, bertemu di syurga.

Usah bimbang, bicaraku tidak terselit marah
Hanya mahu berkongsi terbitan jiwa
Ingatan buat kita, sama..senada
Yang indah dan bernilai itu hanya chenta Allah
Kerana pandangan manusia membezakan kita
Sedang pandangan Allah, membuatkan kita setara.

selalu lupa ini



p/s : sama2 perbaiki diri. sama2 doa.

Sunday, March 16, 2014

Istimewanya Luka

Salam chenta buat semua pembaca.
Semoga berada dalam rahmat dan kasih sayangNya.

Masa berlalu. Tidak berhenti mahupun menunggu. Maka tiap detik yang pergi, apa yang sudah kita penuhi? Soalan ini bukan untuk kamu sahaja, tapi diri sendiri juga. Allah..betapa ruginya kita yang sering terleka.

Berkata tentang masa, tercuit sejarah2 yang melingkari hidup kita. Pada tiap detik yang berlalu, sudah pasti ada kenangan istimewa bersamanya. Dan asal saja kamu tahu, istimewa itu bukan bermakna bahagia sentiasa. Sakit, jerih, payah dan sengsara juga istimewa. Istimewa kerana ianya mencipta lakaran-lakaran kenangan yang sukar dilupa. Malah lebih sukar menghilang dari ingatan lantaran parut luka yang pasti mengesan.

Siapa yang tidak pernah terluka? Rasulullah dan para sahabat baginda juga pernah terluka. Bukan luka pada badan semata, tapi juga pada hati mereka. Dihina, dicerca. Tapi semua itu membentuk mereka menjadi lebih gigih menyebarkan agama. Malah pernah juga terluka dengan pemergian mereka2 yang terchenta. Tapi mereka bersabar dan redha. Kerana ada kesengsaraan yang lebih melukakan berbanding kehilangan insan2 yang dikasihi. Ya, kehilangan iman. Itu yang mereka khuatirkan. Semoga kita tidak perlu menghadapi.

Baru2 ini kita dikejutkan dengan pelbagai berita. Kehilangan nyawa, kelibat dan kehadiran orang2 yang tersayang. Memilukan, cukup melukakan. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang harus memikul bebanan. Kita yang tidak berada di tempat mereka, usah menambah kelukaan yang mungkin semakin bernanah. Kerana takdir itu satu kerahsiaan. Hari ini kita di sini, mungkin esok kita di sana. Kun fayakun..itu pegangan kita.

Pada yang menghadapi kelukaan, sama ada kerana kehilangan harta benda mahupun insan terchenta..semoga iman masih kukuh terpasak di dada. Percaya, Allah biarkan kita terluka kerana mahu mengangkat darjat kita di sisiNya. Tiap parut yang tertinggal menjadi pengajaran dan peringatan. Agar kita tidak terus menjadi kita yang semalam..tetapi berusaha menjadi kita yang lebih baik pada masa depan. Apa yang lebih indah, daripada dibentuk menjadi yang terbaik sebelum bertemuNya?

Allah..terima kasih atas semua luka, nanah dan parut yang pernah ada dan mendatang tiba...


p/s : kelukaan adalah sebahagian diriku yang semalam. mungkin tampak hodoh tapi istimewa..dan untuk itu, alhamdulillah.